• SDN 01 DOMPU
  • Loa Ra Tingi Mboto Dou Di Ma Tengi

Hebat! Siswa SD Lampung Ini Buat Puluhan Game, Ada yang Bertema Pancasila

Fitria Khasanah adalah siswa kelas 6 SD di Lampung yang berhasil membuat puluhan game. Dua di antaranya adalah game edukasi bertema seputar Lampung dan Pancasila.

Game tersebut bernama Jelajah Lampung Berjaya dan Lorong Toleransi Pancasila. Siswa SDN 2 Sukabumi, Bandar Lampung ini mengatakan bakatnya membuat game berawal dari hobinya bermain game.

"Awalnya memang hobi main game, terus diarahkan oleh ayah untuk mencoba membuat game sendiri," kata Fitria, dikutip dari detikSumbagsel, Jumat (8/3/2024).

Tujuan dua game tersebut adalah untuk mengenalkan Provinsi Lampung ke dunia. Selama membuat game, dirinya dibantu sang ayah dalam mengarahkan konsep.

"Kalau game Jelajah Lampung Berjaya ini diarahkan juga sama ayah, aku cuma bikin gamenya terus ayah yang arahkan konsepnya seperti apa," kata Fitria.
Fitur-fitur Game Fitria menuturkan fitur-fitur yang bisa ditemukan dalam aplikasi Jelajah Lampung Berjaya adalah sejarah Lampung secara lengkap beserta dengan data 15 kabupaten/kota di daerah tersebut.

Adapun pada game Lorong Toleransi Pancasila, pengguna bisa menggunakan fitur yang memberikan pesan tentang pentingnya toleransi dalam kehidupan berbangsa.

Proses pembuatan game tersebut memakan waktu 3 bulan. Fitria membuatnya menggunakan aplikasi pendukung Unity dan Konstruk.

"Buat gamenya itu pake aplikasi Unity, terus Konstruk 3D juga," katanya. Buat Puluhan Game Lainnya

Tak cuma Jelajah Lampung Berjaya dan Lorong Toleransi Pancasila, Fitria juga telah membuat puluhan game lainnya. Game-game tersebut bisa dimainkan secara online.

Namun, tak seperti Jelajah Lampung Berjaya dan Lorong Toleransi Pancasila, game lain buatan Fitria belum bisa diunduh di Playstore. Bagi yang ingin memainkannya, harus mengakses Roblock terlebih dahulu.

"Ada game lainnya, bisa dimainkan online tapi lewat Roblock. Kalau di Playstore nggak ada. Untuk bisa memainkan game ini, wajib menggunakan android versi 13," jelasnya.

Kegemaran Fitria dalam bermain game dan membuat game tak menjadikannya lalai dalam belajar, ia mengaku urusan sekolah masih menjadi prioritas utamanya, sebagaimana janjinya kepada orang tua.

"Sekolah tetap yang pertama, ayah juga mengarahkannya begitu," pungkasnya.

Tulisan Lainnya
Kemendikbudristek Pastikan Pramuka Tetap Menjadi Ekstrakurikuler yang Wajib Disediakan Sekolah

Jakarta, 1 April 2024 – Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) memastikan Pramuka sebagai ekstrakurikuler wajib disediakan oleh satuan pend

15/01/2023 21:23 - Oleh Administrator - Dilihat 55 kali
Kemendikbudristek Terbitkan Payung Hukum bagi Implementasi Kurikulum Merdeka secara Nasional

Jakarta, 27 Maret 2024 – Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) terus berupaya mendorong peningkatan kualitas pembelajaran bagi semua murid.

15/01/2023 21:23 - Oleh Administrator - Dilihat 44 kali
Cina Luncurkan Pendidikan AI bagi Siswa SD dan Sekolah Menengah, Seperti Apa?

Kementerian Pendidikan Cina meluncurkan kampanye Artificial Intelligence (AI) untuk meningkatkan pendidikan. Adapun kampanye ini berfokus pada empat langkah spesifik. Apa saja? Langkah

15/01/2023 21:23 - Oleh Administrator - Dilihat 132 kali
Kemendikbudristek Terbitkan Payung Hukum bagi Implementasi Kurikulum Merdeka secara Nasional

Jakarta, 27 Maret 2024 – Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) terus berupaya mendorong peningkatan kualitas pembelajaran bagi semua murid.

15/01/2023 21:23 - Oleh Administrator - Dilihat 60 kali